Wednesday, December 23, 2009

Baju Natal

Tak terasa Natal tinggal 2 hari lagi menjelang. Natal sekarang beda dengan natal sewaktu saya masih kecil. Berbeda dalam antusias dan preparing. Dulu, sewaktu masih kecil dari awal desember sudah merengek minta dibelikan baju baru, sepatu baru dan bando baru. Ketika saya kecil, mama selalu menjahit sendiri baju natal kami (saya dan kedua kakak perempuan saya). Motif kain dan model bajunya sama, alhasil kami tampil seperti anak kembar tiga. Kadang kami protes karena selalu tampil kembar, kami malu.

Teman-teman sekolah minggu, tidak ada yang berbaju kembar seperti kami. Mereka selalu membeli baju natal di Mall, dulu yang terkenal di Parahyangan Plaza dan Ramayana. Baju mereka lucu lucu, tampil manis dan ceria layaknya dunia anak anak yang penuh kegembiraan. Renda renda, pita pita dan manik manik yang berkilauan membuat pesona mereka luar biasa, nampak seperti anak orang kaya. Sedangkan kami, dengan kreasi jahitan mama, tentunya seadanya tidak segemerlap baju yang dipajang di mall.

Kadang kami protes tidak mau berbaju kembar, dan mama pun akan memberi pengertian bahwa keadaan keuangan keluarga tidak mencukupi kalo harus membeli baju di mall, dan jika kami dibuatkan baju dengan motif kain yang kembar, karena dengan membeli kain lebih banyak dalam meterannya akan lebih murah harga yang di dapat. hahhh..hidup kami memang serba berkecukupan, cukup untuk pake baju made in mama,,hihihi.

Tapi aku, ketika kecil aku selalu mengamati baju oranglain, dan kalo ada model yang aku suka, pasti aku minta ke mama untuk membelikan. Entah mengapa, jika aku minta di belikan baju di mall mama selalu mewujudkannya, apakah karena aku cewek bungsu???
Hahhahaha...kadang kakak kakak saya suka curi curi untuk mencoba baju yang aku beli di mall.

Waktu kecil, aku lihat guru sekolah mingguku cantik sekali mengenakan atasan putih, yang ada renda renda berbentuk bunga, ada mute dan manik maniknya, bagus sekali...alhasil pulang sekolah minggu, aku langsung ceritakan baju guru sekolah minggu itu ke mama. Dan beberapa hari ke depan saya dan mama berkeliling di mall ramayana, mama sampai bingung, karena sudah lama melihat lihat baju yang terpajang tetap aku ga nemuin yang sama persis seperti baju guru sekolah minggu ku itu. Itulah aku,,,kalo punya mau harus dicari,,,:)

Jadi melayang lagi nih memori ke baju baju masa kecil dulu...
Teringat lagi, saat kakak ku yang nomer dua, mencoba baju sailormoon aku...ampe dia paksain masuk, secara badan dia lebih gede dari aku, yahhh jadi agak sobek jaitannya, aku marah dan nangis, baju bagusku rusak,,,

Dari kecil dulu kalo masalah fashion aku paling rewel, banyak maunya, makanya ampe sekarang kebiasaan itu terbawa, ampe tukang jait suka tobat tobatan kalo aku mau jait, abis maunya banyak banget, detail ampe tukang jaitnya bingung, yang aku mau kayak gimana..

Sekarang Natal ga selalu harus memakai baju baru, malahan malu kalo pas hari Natal pake baju baru hihihi...
Tapi antusias menyambut Natal seharusnya seperti kecil kita dulu. Dari jauh jauh hari sudah mempersiapkan Natal, memasang pohon Natal, latihan drama (jadi inget wkt itu kebagian jadi domba di sekitar palungan Tuhan Yesus), paduan suara,,,ahhh indah pokoknya Natal waktu kecil.

Natal, Kelahiran Juruslamat..membawa pengharapan baru walaupun tanpa baju baru!!

2 comments:

Enno said...

maya met natal yaaa....
may God bless you


:)

Curly_t@uRus said...

nuhun ceu enno,,,

ceu eno hayu atuh urang ulin together,,,