Friday, June 26, 2009

ooo .... tenyata gitu



menjadi
lajang itu pilihan
menjadi seorang istri tentunya pilihan
menjadi seorang suami juga pilihan
menjadi pribadi yang tidak punya pilihan alias semua semua ditentuin pribadi lain
sungguh bukan pilihan

hidup memang selalu menyajikan pilihan pilihan
ada yang pahit kayak jamu
ada yang asin kayak garam
ada yang asam kayak asam glugur
ada yang manis....kayak akyu...(huaaa semua pada protes deh) maksudnya kayak gula

kemaren yang lajang pengen menikah
pokoknya nikah aja, ama siapa aja deh,,,,
hihhihihihi

seorang temen yang sudah menikah memberi petuahnya seperti ini
pokoknya, kalo kamu memutuskan menikah, menikahlah dengan orang yang BENAR BENAR kamu cintai (dia melakukan penekanan pada kata yang diketik KAPITAL). Kalo memang kamu belum menemukan someone yang seperti itu lebih baik jangan menikah. Karena menikah itu merupakan janji seumur hidup untuk setia. Tujuan menikah diantaranya untuk mendapatkan kebahagiaan, jadi buat apa menikah kalo ujung ujungnya menderita, kehidupan rumah tangga seperti kapal pecah, suami menyiksa istri, istri memaki suami, pernikahan macam apa seperti demikian?

seorang teman lainnya --baru mempunyai baby 1 tahun-- bercurhat seperti ini
uughh kalo nanti kamu berumahtangga jangan lupa bikin kontrak perjanjian dulu dengan calon suamimu. Kontrak harta gono gini? Memangnya pernikahan bertujuan untuk cerai? hahhh aneh,,,kayak artis artis ajah bikin perjanjian pranikah.

bukan..bukan kontrak seperti itu ternyata yang dimaksud temanku.

Kontrak yang dimaksud adalah perjanjian kalo berumahtangga nanti, siapa yang mencuci piring, siapa yang cuci baju, siapa yang ngepel, siapa yang jemurin kain, siapa yang cebokin anak kalo ee, siapa yang gantiin popok kalo si baby pipis.
Dahulu, jaman mama kita, semua semua itu pasti dikerjain istrilah, ga usah dipertanyakan lagi, gak usah dibuat dalam ayat ayat surat kontrak pranikah, otomatis itu kerjaan perempuan.

Tapi siapa sangka, sekarang kerjaan rumah tangga seperti itu perlu dibuat dealnya antara suami dan istri.
Teman saya yang curhat itu bukan termasuk tipe manja, dia anak rantau, hidupnya dijalani cukup prihatin juga.
Dia cerita, ternyata menikah itu tidak mudah. Proses pemahaman karakter satu sama lain. Maunya suami itu bantu kek kerjaan rumah tangga. Piring bekas dia makan, langsung dicuci kek, jadi ga numpuk di wastafel, cuci baju maunya numpuuuuuukkk dulu baru dicuci, mana muat jemurannya untuk ngeringin tuh baju. Disuruh jemur pakaian malu katanya, ahhh susah
Itu cerita dia soal rumahtangganya yang baru beberapa tahun.
Dia pesen, pokoknya cari pendamping yang mau membantu kerjaan yang dulunya dianggap itu kerjaan istri, soalnya memang kerepotan banget dan capek banget kalo kita harus ngerjain itu semua semua sendiri.

Beuhhh,,,
gitu nya kehidupan rumah tangga itu.

Jadi wajarlah
Kalo orang pada berebutan untuk mendaftarkan tanggal pernikahannya di catatan sipil
Kalo orang pada berebutan booking gedung
Kalo orang ngerelain ngeluarin berjuta juta rupiah demi kemeriahan sebuah kenduri

ternyata itu semua untuk tiket masuk ke dunia itu tokh,,,

dunia yang memang nampaknya butuh penyesuaian abis abisan
pengertian mati matian
dan yang penting,,,,ga saling sekat dalam hal responsibilty
pastinya saling memback up,,it's a MUST

menurutku....

30 comments:

denny said...

ooo gitu ya to,
hehehe,,,

ya kalo sekedar cuci baju atau piring gpp,
asal jangan kegiatan netein anak ikutan pake kontrak...
wahahahah....

Enno said...

beuh!

pake kontrak? ya udah ntar kusuruh teken kontrak si jepangku itu...
kontrak beresin rumah... aku tinggal tau beres.

hahahaha
najeess bgt ga seeh

;-P

Curly_t@uRus said...

@ denny : gue setuju kalo netein anak juga pake kontrak,,,biar co co ngerasain gimana rasanya bangun tengah malam krn baby nangis meraung raung minta susu sementara kaum co mendengkur dengan manisnya hahahaha

dokter dokter bedah anatomi bakal laku tuh, karena co co berbondong2 mau bikin payudara cangkokan karena takut melanggar kontrak dan kena hukuman hahahhaha,,,

tanyain sapi, dokter specialis buat nyangkok itu ada yang dia kenal ga? :-P....(sudah gila semuanya,,,hihihihihi)

Curly_t@uRus said...

@ enno : semoga menginspirasi dikau non,,,secara gue denger2 kabarnya co co jepun itu suka memeperlakukan seorang istri dengan semaunya,,,(gosip bener,,)
so,,buat menghalangi jalannya si jepun ikut tradisi seperti itu, kontrak ini kudu direalisasikan

mmm,,biar absah diatas meterai yang gambar sumo kaliii,,,xixiixixi

mocca_chi said...

hmm... iya kali,pernikahan it ga gampang, harus bener bener mengerti satu sama lain.

dan.. ah semoga dapat yg pas tar, hiiii
yg ga usa pake pake kontrak segala, tpi mengerti satu sama lain, oh so sweettt

iwan setiawan said...

menjalin suatu hubungan memang harus saling mengerti dalam keadaan apapun..harus ikhlas menjalaninya gak usah ada kontrak-kontrak atau apalah namanya...ok salam kenal ya

Curly_t@uRus said...

@ moccha_chi : amieennn, semoga mendapat yang passs

@ iwan : salam kenal juga
nah itu pak bener, ikhlas,,,masih perlu belajar untuk itu

Henny Y.Caprestya said...

hahaha..
bener juga ya.
kayaknya bisa dicontoh nih.

Kabasaran Soultan said...

He-he-he ...ngak segitu-gitu amat kok ...pokoknya jalanin aja dengan ikhlas dan saling menyirami.
nice posting

Curly_t@uRus said...

@ HENNY : hihihihi,,diuji dulu jeng, baru diterapkan
@ kabasaran : hahahaha,,,emang temen aku itu lebaiii yaa,,tapi kadang dalam pernikahan hal kecil mengangetkan,,,yup semua hrs dengan ikhlas dijalanin,,,

Enno said...

bah, boru sitorus, kau jangan nakut2in gitulah! :D

btw kan dia itu sebenarnya sianipar, tau!
Nah, apakah co2 batak butuh disuruh teken kontrak juga? kalo co bataknya itu si denny, kayaknya sih perlu!

hahahaha

:))

eha said...

jangan nikah kalo ga bener2 cinta? wah ... settujjuuu! Menikah itu berat konsekuensinya (he he, sok tau ya ... bener lho, kan q dah ngalami ;D)

zee said...

Kalo saya gak ada kontrak pekerjaan sih, tp suami gw emg dasarnya males ngurusin dapur. Maunya beres aja, jd emg hrs pake pembantu. :D

Mr Bien said...

Nikah itu gampang menjalani itu behhhhh suseh banget dehhhh

itjallcorleone said...

Asal jangan sampe tua aja..... Ntar jadi Perawan Tua jihahahahahahya....

itjallcorleone
www.duniausaha-ku.blogspot.com
www.platinumcentre.co.cc

denny said...

@eno : mokkkkkk......sekate-kate di halaman orang,.,,,,huhuuhuh.. :P

Curly_t@uRus said...

@ enno : bahh,,marga sianipar tokh,,
nanti dirimu harus 'diaing' dong,,,hihihihi
welcome to the club!!!
Menurutku, co co dari suku co mu itu haruslah dibuat kontrak juga, perlu,,perlu banget,,hihihihi (udah ah jangan bahas suku, ntar kena deh gue di somasi,,pisss ahhh,,,)

Curly_t@uRus said...

@ eha : mmm,,,berat ya mba,,,
tapi orang berebutan ya masuk 'dunia' itu,,,???

Curly_t@uRus said...

@ zee : hihihi,,bener banget bu, semua ada jalan keluarnya ya,,yup 'asisten rumah tangga' bisa jadi solusi,,

tapi masalahnya, hareee geneee nyari pembantu yang bisa betah lama dan kerjaannya ok susah loh,,,gampangan cari dokter sekarang daripada pembantu

Curly_t@uRus said...

@ mr bien : hallo bangg...
susah ya bang,,bener bang susah,,yang bener??? hihihi,,,
semuanya pasti bisa dijalanin dengan ringan kalo 'sang pelaku' rumahtangganya bisa saling memahami satu sama lain, ga egois. OK
GBU

Curly_t@uRus said...

@ ITJAL : moga moga ga nyampe perawan tua yaaa....
salam kenal,,,

Curly_t@uRus said...

@ denny : gpp den, enno dah bayar dp kapling di comment blog gue,,hihihihi

tikno said...

Seorang teman saya pernah berkata bahwa menikah itu ibarat sebuah perjudian. Jika kamu mendapat kartu "As" maka beruntunglah. Tapi kalau mendapat kartu jelek maka terimalah "pilihanmu" dengan jiwa besar. Karena sesungguhnya kita tidak tahu apa yang terjadi untuk setahun ke depan atau 10 tahun kedepan??? atau...?

Barangkali hanya cinta seorang ibu pada anaknya yang selalu berbentuk kartu "As"

Curly_t@uRus said...

@ tikno : waahhh dalem banget pak,,
semoga anda sekarang sudah mendapat kartu AS itu n menular ke saya....
semangat!!! KARTU AS pasti di tangan..

tengkyu sudah bersedia berkunjung^.^

tikno said...

@Curly,
Sementara ini kartu saya sudah "AS".
Tapi entahlah di kemudian hari. Ha... ha..

Curly_t@uRus said...

@ tikno : jaga baik baik sang kartu AS,,pastikan dia TETAP KARTU AS sepanjang hidupmu,,,,
:)

Ade said...

kebetulan suami saya hobinya beberes, dia paling ga betah klo liat sesuatu berantakan hehehe..
jadinya biarlah tugas beberes rumah jadi tanggung jawabnya, saya seputar dapur (dan kasur) sajah :-D

Curly_t@uRus said...

@ ade : halahhh,,kalo kata mas tikno mah, kamu dah dapat kartu AS nya tuh,,,
jaga yang baik, biar ga lari,,karena dia dah kecapaian beberes rumah saban hari,,,hhihihi

noer said...

Pastinya... menikah merupakan PROSES BELAJAR juga loh, belajar tuk memahami plus minus karakter dari pasangan kita. Saling memahami dan terbuka satu sama lain itu juga KUNCI-nya, menikah gak se-SEREM yang dibayangin kok. Kalo aku sendiri, menikah karena KOMITMEN [maklum, gak pacaran... kenal April, nikah Agustus hehehehe].

Alhamdulillah... telah 7 tahun kuarungi pernikahan ini dan baik-baik aja, walau tetep pasti ada KERIKIL-nya. Semua di-KOMUNIKASI-kan dengan baik... insya Allah terselesaikan. Kalo NIAT kita baik tuk menikah... buntutnya juga berakhir bahagia. Yang pasti, jangan EGOIS loh hehehehehe

Curly_t@uRus said...

@ noer : waduhhh bener kenal april,,agustus married???
mmmm,,,pasti itu dilakukan karena udah ngedapatin satu hal yang menyakinkan dari sang calon teman hidup...
iya kan???

thx untuk sharingnya
:)