Saturday, November 21, 2009

Hakekat cinta itu take atau give?

Sebenernya wujudnya cinta itu kayak apa sih?
Kok ya bisa bikin orang senewen gak kepalang
Cinta itu abstrak...tak berwujud, tapi berefek
Asli efeknya kuat banget..bisa bikin aku happy se happy happy nya..ampe pipi pegel senyum mulu
atau sedih sesedih sedihnya ampe nangis bombay..

Seharian ini aku dibuat senewen dan uring uringan sendiri
karena sms yang aku send dari jam 6 pagi ke si pujaan hati ampe detik ini (ampe postingan ini dibuat) gak dapet balesan.
Ihikz deh rasanya..feeling guilty..me-reka reka apa yang terjadi
Dah seminggu ini dia ga ada kabar
Dia sehatkah? atau something happen? atau busy?
Tapi se busy busy nya pasti dia bales deh smsku, atau minimal dia online di media chat

Temen bilang, barangkali dia sakit, ya udah di telp ajah
Halah,,,oohhh no, gileee aja sms ajah dia cuekin, pake acara di telp lagi
no...no.,no..
Emang aku ada "rasa" ama dia dan banyak orang bilang, aku harus tunjukkin kalo aku ada "rasa" ama dia
Ok aku ikutin...aku dah pernah ngajak jalan dan bersambut
Aku dah pernah sms duluan dan dibales
Bagi aku itu udah langkah maju dari pribadi aku, nunjukkin kalo aku care ama dia
But..untuk case hari ini, sms aku ga dibales dan aku harus telp dia ahhh..udah bukan pribadi aku.

Kadang aku mikir balik
Ternyata cinta itu itung itungan ya...minta balasan..pengennya balance

Padahal hakekat cinta itu adalah rasa care ama somebody, membuat seseorang merasa berarti dan berharga
Tapi anehnya aku ga mau kalo aku kasih cinta ama orang tapi dianya ga ngebales
Gengsi dong...emang pengemis cinta?

Tapi kalo pikiran aku lagi waras, aku mikirnya gini, kalo kita ngerasa care ama orang, sayang ama orang, ya kita harus tunjukin, mungkin dengan tanya kabar dia gimana, kasih dia sesuatu yang emang pengen kita kasih, bantuin dia kalo ada kesulitan, dan lain lainnya yang berkaitan dengan memberi. Dan ketika seseorang yang kita care-in itu ternyata ga berlaku sama ke kita, ga care ama kita, kitanya jadi uring uringan, ilfil, ga terima, mencak mencak dan standar gengsi mulai menaik, dan intinya kita mengharapkan balasan.

Mau berbuat baik mengharapkan balasan. Itukah makna cinta yang sesungguhnya?

Dan akhirnya, kita malah benci ama orang yang tadinya kita kasih perhatian tapi ga bisa ngasih perhatian balik ama kita, dan akhirnya kayak orang bermusuhan, seolah olah ga pernah kenal.

Bisa ga sih sebenernya kita kasih cinta...ya kasih aja tanpa mikirin balesan dari orang yang kita kasih cinta?
Jadi dalam kita bersikap dan bertindak kalo kita mencintai si A, ya udah kita kasih aja cinta kita terserah dia mau kasih kita cinta balik atau ga.

Orang yang mau nembak pasangannya, pasti dia mempertimbangkan dulu dan mengamati si lawan jenisnya, kira kira kalo aku nembak dia jawabannya bakal "ya" atau "tidak"?
Pengennya dijawab "ya" dong... dan itu butuh pertimbangan berhari hari bahkan berminggu minggu atau berbulan bulan...karena ga mau terima jawaban "tidak"

Padahal kalo kita cinta ya tinggal katakan, tunjukkan dan terserah lawan jenis kita bakal balas apa ga. Bisa ga sih sebenernya kayak gitu?

Sepertinya kita kayak pejuang yang kalah perang kalo ternyata si dia ga bisa memberi kita cinta balik, malu banget, dan harga diri tiba tiba seperti di sale, dan digiring giring kucing hahhahaha..
Tapi kan cinta itu anugerah, datangnya ga bisa kita atur karena dia tak berwujud...

Jadi bisa ga sih ketika anugerah cinta itu datang dan kita mau membagikannya dengan seseorang yang kita anggap layak mendapatkannya tapi ternyata seseorang itu ga punya cinta untuk diberikan ke kita, kitanya bukannya merasa kalah atau harga diri turun, tapi kita tetep membagikan cinta yang emang kita miliki ?

Bukankah cinta bukan soal take tapi soal give? atau cinta kayak akuntansi dimana credit dan debit harus balance?

...................

arrrghhh..kamu dimana sih? kenapa aku dicuekin gini? apa kamu sudah mengambil keputusan untuk menjauh dariku?

7 comments:

Arman said...

menurut gua, cinta itu pada awalnya ya emang satu arah. dari kitanya dulu. kita cinta ama seseorang.

karena cinta, kita jadi pengen memiliki. karena itu cinta nya perlu berbalas. kalo gak berbalas ya gak bisa lanjut kan... tapi bukan berarti cinta nya langsung ilang juga. bisa aja walaupun gak berbalas, tapi kita tetep cinta terus ama orang itu. cinta bertepuk sebelah tangan itu namanya. sampe kapan? ya kita sendiri yang tau dan bisa mutusin.

tapi ada cinta yang unconditional. cinta yang berbalas atau gak berbalas, kita tetep cinta setengah mati. mau orang yang kita cintai itu nyebelin kayak apa, tetep aja kita cinta. cinta nya gak bisa ilang, gak bisa luntur.

itu cinta orang tua kepada anaknya.

trust me... ntar kalo lu udah punya anak, lu bisa ngerasain... :)

mocca_chi said...

lgi mala sbicara cinta, tpi menruutku harus balance antara take and give yak :P

~ i'm miracle~ said...

hhhmm kalo ngomongin soal cinta yha kadang bingung juga..
gw gak berani untuk ungkapin kata cinta..
kata cinta itu menyakitkan..
dan gw belum siap untuk itu...
mas banyak yg harus gw kejar yg lebih penting drpd sekedar cinta..
walopun cinta dan pernikahan adalah cita2 manusia yang paling mutlak..

Enno said...

menurut gue cinta itu...
entahlah ya....
lagi males ngomongin cinta.
you know laaah...

;P

denny said...

cintahh...



apa ya??

*deni wondering sambil mondar mandir..

Brokoli sehat said...

aku gak setuju kalo cinta itu cuma soal "giving". Dan wajar sekali kalo kita mengharap balasan atas perhatian dan semua yang telah kita berikan. Mengharap yaa, bukan menuntut (apa yang salah dengan mengharap?). Ketika sudah menuntut, itu baru kayak hitung2an akuntasi. Menurutku, cinta itu persoalan "understanding".

SOMEBODY'S ME said...

Cinta itu sabar. Cinta itu murah hati. Cinta itu lemah lembut dan sederhana. Cinta itu menutupi segala sesuatu, percaya segala sesuatu, dan rela menanggung segala sesuatu. Dan yang terutama adalah bahwa Cinta itu akan selalu mengampuni dan pasti tahan menderita