Tuesday, July 14, 2009

Berani ga keluar rumah?

Sepertinya benar apa yang dikatakan orangtua, kalo mau mandiri seseorang itu harus berani keluar dari rumah, dalam artian ga nebeng lagi di orangtua.

Seseorang dikatakan mandiri, jika individu itu bisa mengambil keputusan sendiri dalam hidupnya, dan bisa mandiri juga secara financial.

Rasanya jika sudah seperti itu, seseorang itu sudah HIDUP MANDIRI dan HIDUP MERDEKA

Kalo sekarang masih nebeng di rumah orangtua, walaupun sudah berpenghasilan rasanya belum hidup mandiri seutuhnya deh. Katakanlah kita ga makan lagi di rumah, tapi kita masih memakai aliran listrik, air, dan semua peralatan rumah tangga milik orangtua dengan gratis.

Kadang hal sepele seperti itu tidak kita masukkan kedalam catatan pengeluaran keuangan kita, dan akibatnya ketika suatu waktu dana keuangan kita terganggu karena sesuatu hal yang urgent dan diluar perkiraan kita, kita masih nyantei dan ga perlu mikir ntar makan apa ya, orang tinggal ikut makan di ortu,,hehehe ini secara sederhananya.

Jika saya memperhatikan orang orang yang hidupnya tidak dengan orangtua, mungkin karena mereka bekerja berbeda kota dengan orangtua, mereka nampak lebih dewasa dan lebih mandiri.
Menurut pengamatan saya?

Minggu kemaren, saya sempet nonton acara di TvOne, tentang apakabar Indonesia pagi, disitu ada wawancara dengan narasumber seorang mahasiswa yang berwirausaha PIN,,,di acara tersebut si narasumber itu bilang, jika seorang muda pengen memulai suatu wirausaha yang pertama kuncinya adalah harus berani merantau...

beuhhh ....merantau, mungkin maksudnya seperti yang saya utarakan diatas, dengan merantau, otak kita jadi mikir, ketika pundi pundi mulai menipis...:)

Selama saya menghirup nafas dengan bebasnya di dunia Tuhan saya ini, saya belum pernah merasakan hidup berbeda atap dengan orangtua, dan memang saya rasakan ketika pundi pundi rupiah saya merangas di akhir bulan, saya tinggal cash bon ke mama, dan selamatlah hidup saya sampai ada rupiah beberapa digit muncul lagi di account bank saya.

Sebenernya saya pengen sekali hidup mandiri, tapi ada rasa takut juga...
dan tentunya karena saya masih satu kota dengan orangtua, ga mungkin juga rasanya harus hidup berbeda atap dengan mereka.

Tapi kadang ngiri juga ngeliat hidup temen yang ngekost, asik...berasa jadi orang dewasa sesungguhnya. Bener ga sih?

Ayo temen temen yang ga nebeng lagi di rumah orangtua berbagi cerita dong....bener bisa lebih mandiri?

17 comments:

Arman said...

hmm kalo menurut gua, menjadi mandiri itu ada waktunya sendiri2.

kalo emang toh masih tinggal sekota ama orang tua dan juga masih single, gak ada salahnya juga nebeng di rumah ortu. daripada uangnya abis buat bayar kontrakan/kost, lebih baik ditabung kan. sampe nanti bisa beli rumah (beli rumah kan sekalian investasi, kalo uang buat bayar kost/kontrak kan ilang uangnya).

beda kalo udah married. kalo udah married sih menurut gua, siap gak siap harus berani mandiri. keluar dari rumah ortu. karena akan membina keluarga baru. kalo masih campur ortu ntar yang ada ortu ikut2an, apalagi kalo udah ada anak. malah jadi ribet.

jadi intinya, kalo emang belum waktunya (masih single, masih sekota ama ortu, masih tahap menabung) ya gak perlu dipaksain untuk keluar dari rumah ortu. toh ntar ada waktunya dimana kita akan keluar, dan kalo emang itu waktu yang tepat, gua jamin pasti bisa kok untuk mandiri. gak akan susah kok... :)

denny said...

aku setuju kalo dengan merantau, kita belajar jadi lebih mandiri,
dan (sedikit) dewasa, buat saya..

to,
ada banyak hal,
yang hanya akan terjadi kalau kita gak tinggal sama ortu lagi,
misal...

mau mandi,
eh tau tau sabun abis,
walah...
udah malam pulak..
haha..
belum lagi buat nge kos, nyuci sendiri,,
matehoooo.... :D

Enno said...

bener banget may...
gue udah pisah rumah sm ortu dari jaman baru masuk kuliah di purwokerto, trus dilanjutin sampe kerja di jakarta....

dan ternyata mandiri itu lebih enak. kita bisa mengembangkan banyak hal positif yg mungkin kalo tinggal sama ortu bakal ketutup kemanjaan.

yg penting bisa jaga diri dan pergaulan aja.

gak enaknya cuma satu, kalo pas sakit... langsung deh homesick!
hehehe

Curly_t@uRus said...

@ arman : wahhh asik baca komen dari elo,,lumayan panjang but nice, yaa,,yaaa,,sekarang waktunya menggunungkan saldo di account pribadi kalii yeee,,,,:))

Curly_t@uRus said...

@ arman : wahhh asik baca komen dari elo,,lumayan panjang but nice, yaa,,yaaa,,sekarang waktunya menggunungkan saldo di account pribadi kalii yeee,,,,:))

Curly_t@uRus said...

@ ito denny : ooo gitu ya to,,(sedikit) dewasa?? kenapa sedikit siy,,,tanggung bener

kalo soal mencuci kan sekarang dah banyak laundry kiloan, murah kok hanya 5000/kg,,mmm tapi gue ga tau di medan ada gak ya? hihihi..
atau kalo emang ga ada yaa percuma kau punya sapi to, berdayakanlah hehehhe,,pisss,,,kidding

dan soal sabun?? biasanya juga kau tak peduli ada sabun atau ga, tetep aja ga mandi kan,,,wwkwkwkk

Curly_t@uRus said...

@ enno : bener banget bu, dalam pikiran gue juga gitu, dengan kita pisah dari ortu kebayang kita bisa melakukan segala hal yang positif tentunya, dan memkasimalkan apa yang kita sukai, tanpa ada komentar komentar ortu yang bingung, ortu pikir kita tuh mencari apa sih...
pulang malam, pergi pagi, ga bisa kumpul ama keluarga,,,
bentar di sms in , di telp in, dimana kemana,,,

ya itu baik juga sih, hanya kadang kita merasa sudah menjadi mahluk dewasa, yang pengen mengatur kehidupan kita sendiri, yang bisa ngebuktiin kita juga bisa jaga diri,,,
kapan yaa? :)gue bisa kayak lu miss kenzocinno

Ade said...

mba, aku pernah ngerasain hidup bareng orang tua suami.. walopun beda rumah tapi rumah mertuaku itu di depan rumahku hehehe.. jadinya klo makan masih nebeng, pulang kantor makannya di rumah depan.. enak sih.. tapi begitu pindahan beneran yang jauh dari ortu beneran baru berasa klo saya tu ga punya peralatan dapaur sendiri :-D

volver said...

iya sih dengan ngeliat keluar dunia bisa lebih mandiri, tapi entar ujung ujungnya pengen kembali ke rumah

home sweet home lah
haha

mocca_chi said...

mau mandiri, sini sini sini belajar sama daku. tak ajarin hidup susah dah, wkwkwkwkkw

Curly_t@uRus said...

@ volver : benerrr,,,ada beberapa temenku yang dah ga nebeng ortu kerjaannya homesick mulu,,,
mmmmm.....kaciaaannnn

@moccha_chi : beuhhh,,,hidup susah?? tentunya dengan kesusahan, kita jdi terpacu untuk keluar dari jeratnya, susah mah ga usah dipelajari kaliii,,,,

eha said...

Seperti segala sesuatu yang ada enaknya n ada ga enaknya, hidup jauh dari ortu juga gitu. Dua hal yg paling menonjol adalah hal finansial dan pengambilan keputusan. Nah, kira2 yg berpikir utk lepas dari ortu dah siap belum?
Klo masih lajang sih semua oke2 aja, tapi klo dah merit, paling bagus ya pisah dong.
O iya, ada backlink award buat maya di blogku. Bentar lagi kuposting, klo tulisanku dah jadi, silakan dijemput ya

Curly_t@uRus said...

@ ade : tuhhh kan bener setelah bener2jauh dari ortu ternyata baru nyadar kita ga punya apa apa,,,ehhehe

thx shringnya mba..

@eha : thanks ya udah mau berbagi award ama aku, ok,,ntar aku jemput deh awardnya

wempi said...

kalo wempi udah pisah dari orang tua sejak umur 2tahun, perasaan sih... biasa aja, hehehe...

noer said...

Berdasarkan pengalamanku yang mulai merantau jauh dari ortu [Biak - Papua], mulai aku kuliah [Semarang] dan kerja [Jakarta], jauh dari ortu membuat kita harus berpikir EKSTRA. Mulai dai isi dompet, kesehatan, keselamatan pokoknya harus bisa menjaga diri sendiri [yang paling berat kalo DUIT abis diakhir bulan hehehehe gak boleh minta tambah loh :( ]

Saat kerja dan menikah trus punya anak, ortu jauh di Biak dan mertua di Jogja... wahh kalo gak ada ASISTEN rumah tangga yang jagain mulai panik xixixixi

Dari obrlan temen2ku yan gak merantau nih, emang kita jadi BEDA banget pola pikirnya loh, walaupun sama-sama telah menikah dan punya anak. Kalo dinas luar, mereka masi ada Eyang yg jaga anaknya, nah kalo aku??? Hmmm perlu EFFORT besar dan pemikiran yang matang tuk memutuskan apa terima job atau lepasin... yaaa demi KELUARGA-lah.

Coba dech mbak sekali-kali merantau, jauh dari ortu mau pun saudara, nanti jadinya berasa akan artinya ortu dan saudara loh... jadi tambah sayang dech :)

Curly_t@uRus said...

@ wempi : wahh udah mandiri banget dong kamu yaa,,,tetep SEMANGAT bro'

@Noer : wah,,wah,,salut mba, jauh jauh dari pulau cendrawasih terdampar di pulau jawa,,
iya, pengen ngerasain siy,,,kalo Tuhan ngijinin, mudah2an aku dikasih kesempatan buat terdampar di tempat lain,,mmm tapi yang indah pengennya,,,ihihiih
salam kenal

mocca_chi said...

ih masi edisi mandiri yak? mandi sendiri. ayulah apdet,biar daku ga disaingin kr lama ga apdet. hiii