Saturday, May 16, 2009

secret admired

Akhir akhir ini, dewa cupid lagi sahabatan ama saya, senyum senyum sendiri, bentar bentar ngecek hp apa ada miskol atau sms yang nyaris tak terdengar, macam abege kali kurasa tingkahku akhir akhir ini..hehehhe.

hamparan hari hari rasanya indah sekali, tiap hari selalu dapat kejutan , surprised,,,
rasanya seperti artist yang punya secret admired,,,,(oo gitu tokh rasanya..)
jadi inget waktu masih pake seragam putih abu abu,,,memorian dulu ya, bolehkan???

jadul banget nih ceritanya, dulu waktu masih abege, lagi masa masanya bertumbuh dan mulai merasa pengen dewasa, pengen punya komunitas sendiri, saya terbilang gadis yang lugu (tapi ga di kepang dua rambutnya, dan roknya pun ga sebetis,,,gadis desa banget). Meskipun lugu, tetep saya terpengaruh dengan temen temen yang mencoba menjahit kliman rok, dinaekkan beberapa cm ke atas lutut, rasanya kok gaul banget kalo sudah mencapai beberapa cm diatas lutut.

Padahal tiap pagi, menjelang mendekati gerbang sekolah, guru piket sudah pasang mata mlotot mengamati lutut lutut manyun para siswi yang mencoba melanggar peraturan sekolah. yaa namanya juga peraturan, keberadaannya baru absah ketika ada pelanggaran hahahha,,
Jaman itu, rok dinaikkan beberapa cm dari lutut, sedangkan kaos kaki putih polos, saling berlomba mendekati lutut,,,(harusnya ga dimarahin guru piket dong ya rok dinaikkin beberapa cm, kan kaos kakinya udah panjang menggapai lutut,,hihihi)

trend itu sempet saya ikuti demi dianggap gaul

dan satu lagi adalah punya co, rasanya exist banget kalo punya pacar satu sekolah, bisa berangkat dan pulang sekolah bareng, meskipun harus jalan kaki dari gerbang sekolahan menuju jalan raya yang ada angkotnya, romantis dan itu bisa bikin semua siswi yang jomblo bakal desas desus seru tanpa sirik,,wewwwww,,,wewks, dan salah satu siswi yang sirik itu adalah saya, karena saya selalu bergerombol dengan temen temen ce bukan jalan berdua dengan pacar ihiks,,

suatu kali, karena ada tugas paper bahasa inggris yang harus dikerjakan secara kelompok, saya bersama 2 orang sahabat saya, berencana menginap di salah satu rumah temen yang mempunyai komputer (jaman sma dulu yang punya komputer ya orang2 yang kaya,,,).
Dengan ijin yang sulit sekali dari mamaku, akhirnya saya boleh juga menginap di rumah temen saya. Horeyyy,,jingkrak jingkrak,, bukan main senangnya, gimana gak,,pulang sekolah telat 30 menit aja mama udha marahnya segambreng, nah ini boleh nginep wadawww kayak kuda lepas dari kandangnya,,,horeeyyyyy

di rumah temen bukannya langsung ngerjain paper, tapi malah sibuk mau makan apa dan dimana, dasar anak abege, seneng banget bisa keluar malam,,,akhirnya kami keluar malam itu mencari yang namanya nasi goreng.

pulang ke rumah temen, sekali lagi bukannya ngerjain paper, malah ngerumpi,,,ngomongin temen bla bla bla,,,dan akhirnya tiba ke girltalk,,,apalagi coba kalo bukan tentang co. Semangat 45 deh kalo udah ngobrolin kaum adam hihihii..

"May, kamu suka siapa di kelas?", temenku si A nanya
"gak ada (ingetkan kalo gue lugu, malu banget untuk ngakuin suka ama seorang co,,,)", jawab ku
"boong, ga mungkin,,,", temenku si B nimpalin
"ayolah, cerita...", mereka berdua menguncang guncang tubuh saya yang satu di kanan dan yang satu di kiri,,,
kedua temenku itu sudah punya pacar, anak mahasiswa, hebat ya mereka kala itu bisa ngegebet anak mahasisa
"kalo ga cerita, gak bakal diajak jalan lagi", waduh ada nada ancaman ihikss,,,

akhirnya saya cerita tentang co yang sudah dari semenjak kelas 1 sma saya sukai, saya hanya sebatas secret admired. Dan yang akhirnya, di saat kelas 2 dan kelas 3 sma kami bisa sekelas..(padahal saya ga pernah berdoa untuk bisa sekelas ama dia,,,Tuhan itu baik ya biar saya rajin masuk sekolah hehehe)
Tapi anehnya, meskipun saya suka co itu, bisa diitung dengan jari deh semenjak sekelas baru beberapa kali bisa bertegur sapa, itu pun ga jauh hanya obrolan hai,,,bener bener ce yang ga oppurtunis ya saya,,banyak melewatkan kesempatan kesempatan emas...(masih ingetkan kalo gue lugu,,,???hihihi)

kedua orang temen saya itu histeris, ketika tau kalo si J itu kecengan saya. waduh mukaku kayaknya memerah soalnya kerasa banget kedua daun telinga ini menjadi panas, pipi juga demikian,,malu banget

akhirnya munculah ide gila temen saya

"sekarang kamu telp dia aja yuk,,, nih pake telp rumah gue", kata si A

"gakkkk,,,gakkk mau,,,ga berani, nih lutut aja dah gemeteran..."
"ya udah gimana kalo tulis surat ajah..", temenku pantang menyerah
"tapi jangan pake tulisan tangan, pake ketikan aja,, biar ga ketauan"

akhirnya kami bertiga berembuk merumuskan kerangka surat yang akan dibuat, udah kayak merumuskan teks proklamasi aja kami pada waktu itu. Ada revisi, banyak ralat dan coretan mencoba menciptakan satu surat yang layak diposkan,,,

Ahaaaa,,jadilah surat itu, ahhh sudah lupa saya isinya apa, tapi pada intinya saya memperkenalkan diri dan menyebutkan kalo saya salah satu penggemarnya, saat itu nama saya berubah jadi cempaka,,,(halahhhhh ide darimana itu....)

dan surat itu akhirnya kami poskan ke alamat sma kami, dan biasanya surat surat yang datang akan dijejerkan di kaca pos satpam, sehingga bisa keliatan oleh siswa ketika melewati pos satpam.
Ketika surat itu datang, saya yang pertama melihat ada di pos satpam. Saya lari sekenceng kencengnya menemui 2 orang temen saya yang ikut menjadi penulis skenario surat itu, memberitahukan kalo si surat sudah mendarat dengan mulus di pos satpam.

"gimana niy, saya deg deg an banget,,,ketauan ga ya itu dari saya"

"udah tenang tenang,,,"

akhirnya kedua temen saya itu menuju pos satpam, dan saya duduk manis sambil deg deg an di bangku, dengan pikiran gak keruan, dan kayak maling yang ketauan aja, saya merasa bersalah, dan siap menerima hukuman.

temen saya itu membawa surat itu, dan menyerahkannya ke si J. mmmmm,,,,gimana ya reaksinya? Dasar emang co itu kalem, ga keliatan ekspresi apa apa.

dan pada hari berikutnya, saya ijin ke mama lagi untuk ngelanjutin ngerjain paper yang kemarin belum beres, akhirnya ijin keluar dari sang mama. Kami berkumpul lagi, melakukan agresi selanjutnya kepada si J.

"kali ini kamu telp dia aja,,,"
"ahhh gak mau, ntar kalo ketauan suaranya punya saya gimana..."
"gak bakal, kamu ngobrol ama dia aja jarang kan, gimana dia bisa tau, lagian suara live ama lewat telp beda kok..."
"nihh,,,temen saya langsung ngasihin gagang telpnya ke saya.."

akhirnya nyambunglah line telp ke rumah si J, dan tanpa disadari saya sudah ngobrol ama si J hampir 30 menit,,,senengnya bisa ngobrol dengan dia, tanpa dia tahu siapa saya.

itu posisiku sebagai secret admired,,,sampai sekarangpun si J tidak mengetahui si cempaka itu adalah saya. sampai sekarang menjadi rahasia kami bertiga. cerita lama yang bikin kita ngakak bila mengingatnya sekarang.

kini, semua terbalik, saya mempunyai secret admired, entah siapa, sampai saat ini dia tidak mau membuka identitasnya. sampai kapan dia bertahan dalam persembunyiaannya.

seneng dan kesel juga.

3 comments:

denny said...

kukasi tau ah sama bang J.,..

tetangga rumah aku tu
suka bareng maen futsal..

hahaha..

gmn ito,, setuju kah?

ceritaeka said...

pasti rasanya berbunga2 ya.. ;)
gantian ada secret admirer...
heeem karma yang indah hahahaha

Curly_t@uRus said...

@ denny : so toy ahhhh

@ eka : baru sekrang denger karma >> indah,,,biasanya karma menakutkan,,hihiihihi