Saturday, November 22, 2008

www.pedulitetangga.com

Kemarin malam sekitar jam 21.00, sepulang saya dari opname ke depo karawang, saya pengen sekali segera menemui istana kapukku, rasanya punggung ini sudah merindukan si kapuk.

Bahkan, sampai sempat terjadi pertimbangan yang alot di pikiran saya, mandi atau gak ya malam ini, dingiiiinnnn brrrrrrrrr....tapi kalo ga mandi, dijamin, musuh bebuyutan saya, yang selalu beterbangan di radius 1 cm dari lubang telinga saya, dan bunyi knalpotnya sangat mengganggu ngengggggg,,ngengggg,,,(kurang lebih gitu bunyinya,,,) bakal menyerang saya habis-habisan karena aroma badan saya yang dia sukai.

Ihhh, maap sekali, kalo dia harus mencumbui tangan, kaki saya, sekaligus mengambil beberapa cc darah segar saya, ohhh tidakkkk. Lebih baik saya kasih beberapa cc darah segar saya itu untuk "orang-orang yang membutuhkan" bukan nyamuk-nyamuk keparat itu.

Mandi dahhhhh..(biar bisa mimpi indah wkwkwkkwkwk,,,)

"Tau tidak kalo tabung gas yang di warung hilang", mamaku masuk kamarku dan ngomong itu
"kok bisa ma?"
"tadi ada orang mau beli kopi susu tapi minta diseduh, jadi tadi mama kebelakang untuk ambil air panas, eh nyampe depan, orangnya baru aja masuk ke mobil yang dia bawa, padahal kopinya belum sempet di kasihin, mama sadar tabung gas yang ada di depan 2 biji raib"
wahhh pengen sekali rasanya nonjok tuh orang yang dengan seenaknya ambil barang orang. Krisis keuangan boleh saja, tapi ga perlu krisis moral dong. gue sumpahin, pas elu pake tuh tabung gas, tabung gasnya gue suruh meledak, biar lu tau gimana rasanya pakai barang haram

emosi saya mendengarnya

Saya tahu, bahwa didepan warung saya itu ada warung kecil juga dan biasanya disitu banyak orang yang sedang duduk2 bermalas-malasan, masa sih ga lihat kalo tadi ada yang ambil tabung gas jualan mama saya?
Heiii kalian, ayo mengaku, memang kalian tidak lihat atraksi si pencuri itu atau memang kalian bahagia melihat kami kehilangan tabung gas tersebut?

Dan ketika mama saya berteriak, maling,,,malinggg sedikitpun kalian tidak bergeming untuk membantu, seorang wanita tua yang berteriak dan meminta bantuan kalian.

Hidup sebagai minoritas dan pendatang di lingkungan yang saya tempati, memang tidak selamanya diterima orang. Kaum marjinal dengan tingkat pendidikan dan kualitas kehidupan yang minim, membuat mereka juga memiliki tingkat kepedulian terhadap sesama yang minim.

Bahkan, mereka nampaknya tertawa berderai derai diatas bergalon-galon airmata yang kami tetes kan (halahh,,, hiperbola kembali menerpa postingan kali ini)

Tipe manusia seperti itu banyak berserakan di muka bumi ini.

Kalo sekarang lagi in nya www, ada www.stopmerokok.com, trus ada www.pedulikolesterol, kenapa ga ada yang nyiptain www.pedulitetangga.com...

Hahahahha,,ide ini muncul, ketika saya gerah melihat tetangga yang sangat cuek melihat "kejahatan" itu didepan mata malah diem sok bisu.

but life is a gift, setiap kejadian yang datang adalah pelajaran yang senantiasa bisa buat kita lebih baik, lebih berhati-hati, lebih waspada. dan setelah kejadian itu bapakku, akhirnya beli rantai untuk mengikat tabung-tabung gas tsb, tuh kan bapakku beli juga padahal udah lama sekali mamaku nyuruh bapakku beli rantai, tapi dianya ogah2an...

ps, buat sang pencuri :
buat sang pencuri "tabung gas" nyokap gue
doa gue, soal moga-moga tabung gasnya meledak pas elu pake, gue cancel
doanya gue ganti, semoga tabung gas itu berguna buat elu dan keluarga dan moga2 kalo tabung gas itu elu pakai sebagai sarana usaha lu (mungkin elu tukang gorengan atau tukang bakso),moga2 omzet lu meningkat dan lu bisa meningkatkan taraf hidup dan taraf moral elu.
ok. peace man!!!!!

1 comment:

FLoReNz said...

hehe,... ati2 bu jaga barang makanya, emang banyak banget nih maling sekarang yak,...