Tuesday, October 7, 2008

LiBuR@n



Tak terasa sudah sepekan saya berlbur di kota "gudeg". Tiap malam jalanan malioboro ga pernah terlewatkan dari pijakan kaki. Seneng. Puas. Ngerasa kayak di kota sendiri. Tapi jangan salah di kota pariwisata seperti ini kadang suka ada juga yang niat bodoh2in kita. Terutama mas mas becak, ga semuanya sih. Kadang mereka pasang tarif yang ga bersahabat, kalo kita ga terbiasa nawar pasti bisa terkuras abis deh uang hanya untuk ongkos becak. Satu tips, HARUS CEREWET...so tau aja ttg kota Jogya :-P

Mentok ga tau mau hang out kemana lagi, ya malioboro pilihan paling jitu. Barang yang dijual banyak sekali. Mulai dari pernak pernik khas jogya, batik2, sampai tas2 dan ada juga yang jual gerabah2. Asyik,saking asyiknya saya mampir di satu kaki lima, penjual baju batik, disitu saya melihat ada kain pantai, saya tanya harganya berapa, bapak tersebut bilang 35rb, busyet dah mahal bener.
Kebetulan, saya lagi jalan ama temenku,asaya tanya ini baiknya ditawar berapa ya, temenku bilang 7500 aja,,,
Tanpa pikir lagi saya bilang "7500 aja ya pak?"
"apa" ? si bapak penjual ngomong
saya pikir dia kurang dengar apa yang saya bilang saking ributnya suasana kota jogya
saya ulangi lagi " 7500 ya pak?"
kontan urat2 yang ada di muka si bapak menegang dan bilang " apa2an, kalo nda punya duit jangan nawar2...!!
Hahhh,,kaget bener sekaligus gondok tadinya mau saya jawab "nyantei aja pak nda usah sewot saya kan cuman nawar.." tapi males juga di kota orang ga mau cari ribut..
==== pelajaran menawar yang bikin bete orang wkwkkwkwkwkwk..====



Seneng. akhirnya saya jadi petualang di jogya. Seru, saya bisa menemukan satu tempat nakik kendaraan umum disana. Sekarang di jogja ada TRANS Jogya, sejenis buz way, kemana mana cuman 3000, murah dan nyaman.

1 comment:

silly said...

wah asyik yahhh bisa liburan, saya masih ajdi babu nehhh dirumah, hehehehe

anyway, nawar yang kek gitu juga saya pernah loh, sampe dimaki2 org, hehehehehe